About

Rabu, 09 Januari 2013

Unicef ! membunuh anak-anak KU

          hampir saja terjadi bencana besar dalam kehidupan ku, berawal dari pertemuan ku dengan "sales promotion girl" dari unicef indonesia.( itu istilah saya entah betul atau tidak kalau salah maklumin aja deh..!), ceritanya saya lagi jalan-jalan di sebuah mall di batam.jadi saat saya memasuki mall tersebut, saya di sapa oleh seorang cewek. yahhh..lumayan cantik lah..! saya ,di tanyakan tentang Unicef awalnya jadi saya menjawab dengan sekenanya.."wah, bapak ini pasti rangking satu sekolahnya" saya hanya terdiam bangga sambil berwas-was..otak saya mulai bekerja ini jangan-jangan..jangannnn... dan wanita itu terus menjelaskan masalah misi dan program kerja yang akan di jalankan Unicef indonesia. diantaranya masalah anak kekurangan gizi,anak putus sekolah,ibu meninggal saat melahirkan,buruknya sanitasi di pedalaman sampai dengan di akhiri dengan biaya-biaya yang di butuhkan oleh Unicef dengan kegiatan amalnya tersebut.
     
                 seiring dengan otak saya penuh dengan tanda tanya wanita itu terus dengan penjelasan,keterangan dan informasi yang di suguhkannya, sampai akhirnya saya menelan saja apa yang telah di jelaskannya dan berakhir dengan pengisian formulir perjanjian bahwa saya akan di jadikan sebagai salah seorang donatur di Unicef, karena jiwa kesosialan saya yang kental jadi manggut-manggut saja dengan perintahnya, dan saya memberikan nomor kartu kredit dan kartu nik KTP saya,lalu menanda tangani formulir yang memang sudah di sediakan sebelumnya,dan konyolnya lagi saya mengira saya hanya memberikan sumbangan yang tertera di brosur di tangan si mbak Unicef tadi yaitu sebesar Rp 5.000,- ya bagi saya uang segitu gak ada masalah karena sayakan orang kaya (sombong)..untuk kebaikan, kok! masa' segitu aja harus di hitung-hitung sesuai dengan analogi si mbak Unicef tadi itukan hanya seteguk air yang kita minum tiap hari, gila juga, minum apaan minum seteguk goceng. tapi...gak masalahlah cuma segitu, terus di terangin jadi..! satu bulan menjadi Rp 150.000,- "wah agak mengkerut nih jidat" gak apa-apa deh saya masih bisa kok' yang penting saya masih bisa berbuat dan beramal dalam bhatin saya,setelah di jelasin lagi oleh si mbak, ini di potong lewat kartu kredit bapak, yang pemotongannya minimal 24 bulan..Nahh,Lo ! kayak di sengat listrik tanpa kabel, badan saya tiba-tiba bergetar,namun karena pengaruh jiwa sosial saya masih aktip dan pengaruh kekaguman saya pada "si mbak" karena cara dia menyampaikan dan menjelaskannya sangat sempurna gak norak sedikitpun di tambah lagi dengan joke-joke berkelas tidak kampungan.
     
               akhirnya saya tetap luluh dalam pelukan magisnya "si mbak" dan saya tetap memutuskan untuk menjadi donatur tetap minimal 2 tahun alias 24 bulan di potong lewat kartu kredit..di sepanjang perjalan pulang saya terus berpikir benarkah yang saya lakukan, apakah ini perbuatan amal yang ikhlas? tapi kok banyak ganjalan, sampe-sampe saya susah makan,susah tidur di buatnya,belum lagi takut kalau istri tercinta saya marah...dan saya yakin dia pasti marah kalau sekiranya dia tahu kalau saya menjadi donatur Unicef itu, dan pastinya akan menjadi mimpi buruk,bahkan kiamat, dan bahkan Neraka yang siap berkobar di rumah tangga saya sekiranya dia betul-betul tahu.. (tapi saya harap bagi pembaca jangan ada yang bilang-bilang sama istri saya ya tentang kejadian ini,pasti dia minta cerai sama saya) kalau dia minta cerai..? yang tadinya mau menyelamatkan anak-anak di luar sana, empat orang anak saya terancam mati karena tidak ada yang mengurusnya..jadi saudara sepanjang malam saya terus memikirkan kejadian itu saya betul-betul tidak tenang,meskipun saya sempat juga minta "Jatah" sama istri saya, masalahnya yang satu ini salah satu obat penghibur di saat saya resah...hehehe..seriuss. yang belum beristri atau bersuami jangan ikuti tips saya"karena ini pasti berdosa". dan pada malam itu juga saya memutuskan satu hal "saya harus membatalkan untuk ikut menjadi donatur Unicef,apapun caranya".....belum selesai.
udah dulu ya,tunggu aja kelanjutannya.... di sini


salam damai


amz
     
               

Reaksi:

1 komentar:

  1. Hai pak..wah 2013..semoga msh aktif di blog trus jawab komentar sata deh..hehe, mau kepoin bpk dong trus gmn kelanjutannya nih. Bagaimana cara stopnya, saya pun seperti bpk awalnya mikir it's ok tp ko malah kepikiran sama 150rb yg akan otomatis di debit, jd pengen stop tp gmn caranya ya pak? Tks

    BalasHapus